TWINCLE Program Orientation

Our first day of the TWINCLE program in Chiba University was started quite late since we have landed in Japan in the middle of the night on the previous day. After spending some times of sightseeing on the neighborhood in the Chiba international dormitory, we have been guided to go to Chiba University for the first time of our life by Oshima Sensei, one of the supervisors for our program.

In the university, we got a brief introduction about Chiba University. Afterwards, we have an explanation of schedule and all the task and requirements that should be done during and after the program.

Selengkapnya

TWINCLE- Stands for “Twin College Envoys Program”

TWINCLE- Stands for “Twin College Envoys Program”

-is a joint program between Chiba University, Japan and several universities in Indonesia. Universitas Gadjah Mada (UGM) is one of the partner universities in Indonesia besides Universitas Indonesia, Universitas Udayana, and other universities.

On 1-11 July 2013, ten UGM students under the Master Program on Planning and Management of Coastal Area and Watershed (MPPDAS) Faculty of Geography UGM, together with five Udayana students, and ten Universitas Indonesia students join the laboratory work and cultural experience in Chiba University, Japan. The program is aimed to erinch experience and promote academic and cultural exchange among participants from Indonesia and Japan.

This blog is basically a collection of travel diaries, documentation, and daily activities of UGM students during the program.

Selengkapnya

PROGRAM S2 PERENCANAAN PENGELOLAAN PESISIR DAN DAERAH ALIRAN SUNGAI, FAK. GEOGRAFI UGM

Yogyakarta- Magister Perencanaan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada bekerjasama dengan CNRD (Center of Naural Resources and Development) mengadakan riset bersama di daerah Dieng Wonosobo dalam program Joint Student Programe (JSP) dan One Day seminar yang bertemakan Ecosystem-based Disaster Risk Reduction (Eco-DRR). Kegiatan ini diikuti oleh mahasiswa program Beasiswa Unggulan (BU) Kemdikbud, MPPDAS Fakultas Geografi UGM, Cologne University of Applied Sciences, Jerman dan Tribhuvan University, Nepal.

Selengkapnya

LIMA MAHASISWA MPPDAS IKUT MENYUSUN PENGELOLAAN PESISIR TERPADU DI MOZAMBIQUE, AFRIKA

Pengelolaan pesisir terpadu merupakan suatu pendekatan dalam memanfaatkan sumberdaya pesisir secara optimal dengan meminimalisir kerusakan dan risiko yang mungkin terjadi akibat dari kegiatan pemanfaatan ataupun proses alami seperti bencana. Pengelolaan yang berkelanjutan akan menjamin kemanfaatan yang dapat dinikmati oleh generasi berikutnya dengan kualitas dan kuantitas yang sama atau bahkan lebih baik. Oleh karena itu, pengelolaan pesisir terpadu menjadi suatu keharusan untuk dapat diterapkan di seluruh dunia.
Kota Maputo yang merupakan ibu kota Negara Mozambique memiliki visi sebagai kota “water front city” yang nantinya berkembang sebagai ibu kota negara yang maju dengan segala aktivitasnya. Namun demikian, pengelolaan pesisir terpadu di wilayah ini belum dapat terlaksana karena beberapa kendala, sehingga pemanfaatan pesisir belum maksimal dan masih banyak permasalahan di sana-sini. Hal serupa juga terjadi di Macaneta, yang saat ini berkembang menjadi kawasan wisata. Kedua memerlukan suatu rumusan pengelolaan pesisir terpadu agar dapat dimanfaatkan secara optimal, namun tetap lestari.
Dalam rangka perumusan pengelolaan pesisir terpadu di dua wilayah tersebut, lima mahasiswa MPPDAS yang didampingi Dr Muh Aris Marfai, M.Sc. dikirim untuk ikut dalam kegiatan “Joint Student Project”di Mozambique pada Tanggal 16-22 Oktober 2012. Kegiatan ini bertemakan “Integrated Coastal Zone Management” dan diikuti oleh mahasiswa dari MPPDAS Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada, Universitas Eduardo Mondlane, Mozambique serta Universitas Federal Fluminense Brasil. Kegiatan ini juga mengkaji tentang morfodinamika wilayah pesisir, metode pengukurannya dengan metode paling sederhana sampai dengan modern, pemanfaatan geoindikator untuk mendeskripsikan proses di wilayah kepesisiran secara cepat dan pengelolaan wilayah pesisir secara terpadu.
Kegiatan joint student project ini merupakan program dari CNRD (Center for Natural Resources and Development) yang merupakan konsorsium yang terdiri dari 11 universitas yang berasal dari Indonesia, Jerman, Brasil, Mesir, Vietnam, Nepal, Meksiko, Chile, Yordania, dan Mozambique. Lembaga ini mendapatkan bantuan pendanaan dari pemerintah Jerman melalui lembaga pemberi beasiswa DAAD. Mahasiswa MPPDAS yang ikut dalam kegiatan ini adalah Ahmad Cahyadi, Dhandhun Wacano, Anisa Norma Danti, Ajeng Larasati dan Parana Ari Santi.

read more

Selengkapnya

Double Degree Program FGE UGM dan Chiba Jepang

MOU Program S2 Joint/Double Degree dengan Chib Jepang telah ditandatangani hari ini tgl 25 oktober 2012.
Drs Sukamdi, M.Sc sebagai wakil dari Fakultas Geografi UGM bertemu dengan rektor/president univ. Chiba Jepang dalam signing ceremony untuk Double Degree program di rektorat Chiba Univ. Double Degree program Chiba selain dengan UGM juga dengan uni lain di Indonesia. Hadir dlm penandatanganan kerjasama tersebut rektor dan atau wakil rektor dari ITB, IPB, UI, UNUD, UNHAS dan UNDIP sebagai partner univ Chiba dlm Double Degree.
Tahun ini ada 2 mhs MPPDAS yang sedang mengambil pre-Double Degree di Chiba. Tahun depan MPPDAS akan mengirimkan mhs kembali untuk kuliah 1 tahun di Chiba.
Selain dalam rangka program Double Degree, kunjungan ke Chiba juga dalam rangka menghadiri IJJSS ke 5. Dalam kesempatan tersebut Fakultas Geografi UGM diminta pada tahun 2014 sebagai penyelenggara IJJSS (indonesia-Japan joint scientific symposium) yang ke-enam.

read more

Selengkapnya

Join Student Project ke Mozambiq, Afrika

Lima mahasiswa MPPDAS bersama lima mahasiswa Univ federal fluminense Brazil dan 5 mahasiswa univ. Eduardo Mondlane Mozambiq melakukan fieldwork bersama di pesisir Macaneta dan Maputo, Mozambiq

Kegiatan tsbt berlangsung 13-21 oktober 2012 dengan tujuan unt melakukan pengamatan coastal dinamik menggunakan geoindikator dan profiling. Kegiatan ini merupakan bagian dari program CNRD unt memberikan pengalaman mhs dlm melakukan kerjasama penelitian dengan peneliti asing.
Program join student project berikutnya akan dilaksanakn di dieng jawa tengah pada bulan desember dengan peserta terdiri 7 mhs s2 nepal, 5 mhs s2 jerman dan 5 mhs MPPDAS dengan topik ecosystem based disaster risk reduction yg akan dikoordinasikan oleh Dr Anggri setiawan dan Dr Danang Sri Hadmoko.

read more

Selengkapnya

Lagi, alumni MPPDAS menulis buku diterbitkan di penerbit Lambert Jerman

Alumni S2 Magister Perencanaan dan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) Fakultas Geografi UGM, Andika Kusuma, yang saat ini menjadi staff di Biro Penelitian dan Kerjasama Fakultas Geografi menulis buku yang diterbitkan oleh penerbit Jerman LAP (LAMBERT Academic Publishing) 2012 dengan judul: Less Developed Villages in Wakatobi Regency, Development of Coastal Resources Information System (CORIS) by Using Remote Sensing Data and GIS Technique

read more

Selengkapnya

Moment Keakraban Civitas Akademika MPPDAS

Kegiatan outbound yang diadakan oleh Magister Perencanaan dan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS), Fakultas Geografi, UGM merupakan serangkaian acara Seminar “Leader Forum and Awarding Ceremony of Beasiswa Unggulan for Master Program”. Kegiatan ini dilaksanakan selama satu hari pada hari Minggu, 8 April 2012 yang berlokasi di daerah Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah. Adapun tujuan dari kegiatan tersebut sebagai moment keakraban bagi seluruh civitas akademika MPPDAS yang diikuti oleh para mahasiswa, pendidik, dan staf MPPDAS. Melalui fun games, paint balls, flying fox, dan permainan lainnya, kegiatan-kegiatan tersebut menstimulasi kerjasama team dan menumbuhkan jiwa kepemimpinan para peserta outbound yang sejalan dengan tujuan utama dari serangkaian acara ini. Eforia kegiatan outbound tergambar melalui dokumentasi berikut ini:

read more

Selengkapnya

Beasiswa Unggulan untuk Pemuda Indonesia 2045

“Berikan aku sepuluh pemuda ,Maka akan aku goncangkan dunia”
(Ir.Soekarno)

Pernyataan Presiden RI pertama ini nampaknya sangat nyata Sabtu, 7 April 2012 yang lalu dalam acara Seminar ““Leader Forum and Awarding Ceremony of Beasiswa Unggulan for Master Program”. Acara ini diselenggarakan oleh Magister Perencanaan dan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) Fakultas Geografi UGM bekerja sama dengan Beasiswa Unggulan-Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (BU-BPKLN KEMENDIKBUD). Berkumpul di Gedung University Club, hampir 300 pemuda yang telah mendapatkan beasiswa S2, S3 serta penelitian dan pertukaran ke berbagai negara saling bertukar informasi dan pengalaman. Dalam acara tersebut juga hadir peserta mahasiswa yang berkeinginan kuat untuk melanjutkan studi di berbagai disiplin ilmu.
Koodinator beasiswa unggulan BPKLN, Dr.Abe Susanto M.Si memberikan pengantar tentang kebutuhan Indonesia akan sumberdaya manusia yang unggul untuk menyongsong Indonesia tahun 2045. Di tahun-tahun inilah Indonesia akan menjadi negara maju yang berperan penting dalam percaturan dunia. Oleh sebab itu ditekankan sekali lagi kebutuhan mendesak untuk mencetak pemuda Indonesia yang unggul untuk memimpin bangsa di tahun-tahun ke depan.

read more

Selengkapnya

Workshop Pengembangan M.Sc Double Degree Fakultas Geografi UGM

Fakultas Geografi dengan Mahasiswa Magister Perencanaan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) pada tanggal 5 April 2012 menggelar acara yang bertemakan Workshop Pengembangan M.Sc Double Degree Fakultas Geografi UGM bertempat di Ruang Sekip, Gedung UC, Universitas Gadjah Mada. Acara ini termasuk rangkaian kegiatan Dies Natalies Fakultas Geografi UGM.
Acara tersebut membahas tentang rencana dan pengembangan program double degree, joint degree, berbagi pengalaman tentang program joint degree dan dobuble degree yang sudah terjalin, serta berdiskusi tentang peningkatkan kapasistas mahasiswa untuk riset dengan universitas di luar negeri. Dalam acara tersebut juga dilakukan penandatanganan nota kesepakatan kerjasama antara Pusat Studi Bencana UGM oleh Prof. Dr. Junun Sartohadi, M.Sc perwakilan dari University of Twente (Belanda) Dr. Ir. Kees de Bie, serta Dekan Fakultas Geografi UGM Prof. Dr. Suratman, M.Sc. Sebagai pembicara dari UGM dalam rangkaian acara tersebut adalah Projo Danoedoro, Ph.D, Prof. Dr. Rijanta, M.Sc, Prof. Dr. H.A Sudibyakto, M.S dan perwakilan dari Cologne University of Applied Science (CUAS) Jerman adalah Dipl.-ing. MEng Simone Sandholz, serta perwakilan dari University of Innsbruck Prof Martin Coy.

read more

Selengkapnya